Sold Out dalam Sehari! OXO The Residences Cetak Sejarah Properti di Bali

Digadang sebagai Game Changer di Bali, OXO The Residences menampilkan 40 unit vila bergaya neo luxury yang dilengkapi fasilitas komunal bagi penghuni.

OXO The Residences menawarkan 40 unit vila dengan harga mulai Rp8 miliar hingga Rp16 miliar per unit. (Foto: Dok. OXO Group Indonesia)
OXO The Residences menawarkan 40 unit vila dengan harga mulai Rp8 miliar hingga Rp16 miliar per unit. (Foto: Dok. OXO Group Indonesia)

RealEstat.id (Tabanan) – Perusahaan pengembang dan manajemen properti butik yang berbasis di Bali, OXO Group Indonesia, berhasil mencatat sejarah baru di industri properti Pulau Dewata lewat proyek OXO The Residences.

Pada saat Grand Launching, Sabtu, 8 Juni 2024 lalu, OXO Group Indonesia sukses memasarkan seluruh unit OXO The Residences hanya dalam waktu satu hari. 

Johannes Weissenbaeck, Founder dan CEO OXO Group Indonesia mengungkapkan rasa bangganya atas keberhasilan penjualan OXO The Residences.

Menurutnya, proyek hunian mewah hasil kolaborasi dengan Alexis Dornier tersebut merupakan pengejawantahan fundamental OXO Group yang mengangkat prinsip-prinsip kebebasan—baik secara finansial, maupun menikmati pengalaman hidup.

Baca Juga: Resmi Diperkenalkan, OXO The Residences Digadang Jadi Standar Baru Properti Bali

“Ini merupakan sebuah pencapaian yang luar biasa. Sebuah tonggak sejarah, bukan hanya untuk OXO Group Indonesia, namun juga dalam industri properti mewah di Pulau Dewata,” ungkap Johannes Weissenbaeck.

Kendati sempat diguyur hujan lebat beberapa saat sebelum acara Grand Launching dimulai, imbuhnya, namun ternyata hal ini tidak menyurutkan minat calon pembeli untuk tetap hadir dan memiilih unit Impian mereka.

Menurut Johannes, kesuksesan OXO The Residences tidak  terlepas dari dukungan  dan kolaborasi  dari  semua pihak terkait yang telah bekerja sama dalam mempersiapkan produk ini sejak hari pertama OXO The Residences digadang sebagai Game Changer di Bali.

“Keberhasilan  ini  juga  semakin  memperkuat  posisi Bali sebagai salah satu destinasi pilihan The Haves sebagai rumah kedua,” tutur Johannes Weissenbaeck.

OXO The Residences menawarkan 40 unit vila dengan luas bangunan mulai 193 meter persegi hingga 293 meter persegi dan luas tanah mulai dari 300-meter persegi hingga 643-meter persegi. Pihak OXO Group Indonesia membanderol vila dengan kisaran harga mulai Rp8 miliar hingga Rp16 miliar per unit.

Baca Juga: Kolaborasi OXO Group dan Alexis Dornier Hadirkan Hunian Berkonsep Neo Luxury di Bali

OXO The Residences pertama kali diperkenalkan kepada publik pada 8 Mei 2024 di Nuanu City, Bali. Dengan jumlah undangan yang hadir mencapai 400 orang—yang merupakan gabungan calon pembeli dari pasar domestik dan internasional.

Acara OXO The Residences the Unveiling ini menjadi acara peluncuran terbesar produk properti Neo Luxury yang pernah diadakan di Pulau Bali.

OXO The Residences OXO Group Indonesia Bali realestat.id dok
OXO The Residences, hunian bergaya Neo Luxury (Foto: Dok. OXO Group Indonesia)

Dominasi Konsumen WNA

Pada kesempatan tersebut, Prisca Edwards, CEO Investera Australia, yang ditunjuk OXO Group Indonesia untuk memimpin divisi penjualan dan pemasaran proyek OXO The Residences mengungkapkan banyak konsumen yang lebih memilih unit dengan 3 dan 4 kamar tidur.

Seperti yang telah diprediksi sebelumnya, terangnya, unit vila dengan 3 atau 4 kamar tidur menjadi primadona. Para investor lebih memilih unit dengan tiga kamar tidur, sementara unit dengan empat kamar tidur lebih banyak dipilih konsumen (end user).

"OXO The Residences melakukan strategi kampanye pemasaran dan penjualan yang belum pernah dilakukan sebelumnya di Bali. Termasuk Marketing Gallery yang menghadirkan a whole new experience bagi calon pembeli melalui penggunaan teknologi terbaru," jelas Prisca.

Baca Juga: Tren Investasi Properti di Bali Bergeser, OXO Group Indonesia Tangkap Peluang

Dia mengungkapkan, pembeli OXO The Residences masih didominasi warga negara asing (WNA), yakni sebanyak 70%, sementara 30% pembeli merupakan WNI.

“Layanan manajemen properti yang dimiliki oleh OXO Group Indonesia, masih menjadi daya tarik bagi para investor yang membeli unit OXO The Residences,” jelas Prisca Edwards.

Dia menuturkan, sejak tahun 2021, ekonomi di Bali tumbuh signifikan, sementara rata-rata okupansi yang  terus  meningkat  hingga mencapai 75%,  membuat  investasi properti di Bali sangat menarik.

Badan Pusat Statistik Provinsi  Bali  juga mencatat, wisatawan mancanegara yang datang ke Bali sepanjang Februari 2024 mencapai 454.801 kunjungan, atau naik 8,28% dibanding bulan sebelumnya yang tercatat sebanyak 420.037 kunjungan.

Kemudian  pada  pertengahan  Maret 2024, Bali berhasil mendapatkan predikat “The Best  Island” dalam  DestinAsian  Readers’ Choice Awards.

Baca Juga: Membaik Sejak Pandemi, Sektor Hospitality di Bali Bakal Didominasi Kelas Atas

Penghargaan  ini  didapat  atas  pilihan langsung para pembaca setia DestinAsian, majalah traveling internasional yang beredar di negara-negara Asia Pasifik, seperti Singapura, Thailand, Hongkong, Malaysia, dan Australia. 

Menurut Prisca, hal ini juga menunjukkan bahwa Bali masih menjadi Top of Mind para wisatawan mancanegara.

“Ditambah lagi, saat ini kawasan pariwisata Pulau Dewata telah merambah ke bagian barat mengarah  ke utara,  termasuk Seseh, Kedungu, Cemagi, dan Tabanan. Dengan demikian, potensi untuk terus berkembang sangat besar,” tambah Prisca Edwards.

OXO The Residences Bali OXO Group Indonesia realestat.id dok
OXO The Residences (Foto: Dok. OXO Group Indonesia)

Konsep Neo Luxury Living

OXO The Residences menampilkan 40-unit vila bergaya neo luxury di atas lahan seluas 2 hektare yang dilengkapi dengan fasilitas komunal bagi para penghuni.

Hunian mewah ini berlokasi tepat di depan Nuanu City, sebuah proyek yang digadang akan menjadi The Next Big Thing di Bali setelah Canggu dalam 2 – 3 tahun ke depan.

“Yang membedakan OXO The Residences dengan produk lain di Bali adalah proyek hunian ini merupakan aktualisasi dari konsep yang saat ini kita kenal sebagai Neo Luxury Living,” ungkap Johannes Weissenbaeck.

Baca Juga: Anggarkan Rp500 Miliar, OXO Group Indonesia Segera Rilis Proyek Hunian Bergaya Neo-Luxury di Bali

Dia menerangkan, Neo Luxury Living yang ditawarkan OXO The Residences memandang kemewahan tidak lagi dibatasi oleh material bahan bangunan yang digunakan—misalnya marmer—namun lebih kepada value, desain, kepraktisan, experience, dan gaya hidup berkelanjutan.

“Perbedaan kedua adalah, semua penghuni OXO The Residences nantinya bisa menikmati fasilitas yang dimiliki Nuanu City, seperti ProEd Global School dan Luna Beach Club yang bisa dicapai hanya dengan beberapa menit berjalan kaki,” tambahnya.

Nuanu dikembangkan sebagai kota kreatif seluas 44 hektare dan mewujudkan esensi dari Tri Hita Karana, yang merupakan filosofi hidup dari masyarakat Bali.

Dirancang sebagai ekosistem yang terintegrasi, Nuanu City menawarkan pengalaman transformatif yang memadukan seni, budaya, kesehatan, kehidupan yang terinspirasi dari alam, dan dampak sosial, menjadikannya destinasi yang wajib dikunjungi bagi mereka yang mencari petualangan yang kaya dan bermakna di Bali.

Sebuah komunitas yang terdiri dari para creator, pemimpin, dan pembuat perubahan yang dinamis, Nuanu menciptakan sebuah lingkungan di mana pengunjung dan tamu dapat terhubung, berkolaborasi, dan berkreasi bersama.

Baca Juga: Andalkan Konsep Boutique Lifestyle, OXO Group Indonesia Garap Pasar Properti Bali

Mulai dari instalasi seni yang unik, cagar alam tepi pantai, program budaya hingga ruang kerja bersama dan ruang komunal yang inovatif, setiap aspek dari Nuanu dirancang untuk memicu kreativitas dan menumbuhkan hubungan yang bermakna.

Lebih lanjut dia juga menjelaskan, OXO Group Indonesia merupakan perusahaan pengembang yang selalu mengedepankan gaya hidup berkelanjutan.

Semua properti yang dibangun oleh OXO dilengkapi dengan panel tenaga surya, area resapan air hujan, water treatment, penyaring air osmosis, hingga bahan baku hasil daur ulang atau dapat didaur ulang.

“Kami bahkan telah menerapkan Zero Waste dalam setiap proyek properti kami, dan kami telah melakukan semua hal tersebut sejak awal kami berdiri. Tentu kami juga memiliki sertifikasi green building dari GBCI dan tengah dalam proses untuk mendapatkan sertifikasi internasional B Corp,” kata Johannes.

Saat ini, OXO Group Indonesia telah mengembangkan dan memiliki sekitar 30 properti di Bali senilai Rp700 miliar, yang terdiri dari hunian pribadi, vila, townhouse, studio co-working, resor, dan kapal pesiar sepanjang 20 meter di Taman Nasional Komodo.

“Hal yang perlu dipahami bersama adalah, saat ini Bali sedang mengalami perubahan  lanskap industri properti, dan tren Neo-Luxury telah menciptakan ceruk pasar baru di industri properti Indonesia. Kekuatan utama OXO Group Indonesia adalah kami bisa mengikuti tren pasar baru tersebut,” pungkas Johannes.

Redaksi@realestat.id

Simak Berita dan Artikel Menarik Lainnya di Google News

Berita Terkait

Peresmian Show Unit Rumah Andava Aparthouse @ Pejaten, Sabtu, 22 Juni 2024 (Foto: Realestat.id)
Peresmian Show Unit Rumah Andava Aparthouse @ Pejaten, Sabtu, 22 Juni 2024 (Foto: Realestat.id)
Peluncuran perumahan Terranea Homes di Pagedangan, Kabupaten Tangerang, Banten, Sabtu (22/06/2024). Proyek residensial besutan Goldland Group ini dikembangkan dengan konsep Transit Oriented Development. (Foto: RealEstat.id/Adhitya Putra)
Peluncuran perumahan Terranea Homes di Pagedangan, Kabupaten Tangerang, Banten, Sabtu (22/06/2024). Proyek residensial besutan Goldland Group ini dikembangkan dengan konsep Transit Oriented Development. (Foto: RealEstat.id/Adhitya Putra)
Show Unit Rumah Royal Tam Tambun, Bekasi (Foto: Dok. TAM Property Group)
Show Unit Rumah Royal Tam Tambun, Bekasi (Foto: Dok. TAM Property Group)
Verde Two kini melangkah menuju tahap berikutnya untuk mendapatkan sertifikasi EDGE Zero Carbon. (Foto: Realestat.id)
Verde Two kini melangkah menuju tahap berikutnya untuk mendapatkan sertifikasi EDGE Zero Carbon. (Foto: Realestat.id)