Vaksin COVID-19, Peluang Bagi Fasilitas Logistik Penyimpanan Dingin

Permintaan vaksin COVID-19 akan membuat kebutuhan akan transportasi dan logistik penyimpanan dingin meningkat untuk memenuhi permintaan pasar.

Foto: Pixabay.com
Foto: Pixabay.com

RealEstat.id (Jakarta) - Pengembangan dan pendistribusian vaksin COVID-19 diprediksi akan meningkatkan permintaan terhadap fasilitas logistik dengan penyimpanan yang mempunyai pengatur suhu. Pasalnya, vaksin perlu disimpan pada suhu dingin.

Para ilmuwan memperkirakan, vaksin COVID-19 memerlukan beberapa kali suntikan, seperti vaksin flu, untuk menjaga efektivitasnya. Hal ini tentu mengakibatkan permintaan akan logistik penyimpanan bersuhu dingin di seluruh dunia akan meningkat dan berkelanjutan.

Dalam laporan terbarunya bertajuk APAC Cold Storage Logistics, Cushman & Wakefield membahas bagaimana permintaan logistik penyimpanan dingin akan terpengaruh secara global di seputar pengembangan vaksin Covid-19 dan perubahan struktural permintaan konsumen melalui platform e-commerce yang meningkat karena pandemi.

Baca Juga: Aktivitas Logistik Dominasi Sektor Industri di Masa Pandemi

Laporan tersebut mencatat bahwa farmasi global sedang menggeser portofolio dan prioritasnya ke arah obat biologis yang terbuat dari komponen hidup yang telah merevolusi teknik pengobatan di berbagai macam kondisi.

Peningkatan jumlah obat biologis ini berarti pengeluaran untuk rantai transportasi dan pengemasan berpendingin juga akan meningkat untuk memenuhi permintaan pasar. Rantai logistik berpendingin melibatkan pemanfaatan gudang yang mempunyai kendali suhu untuk penyimpanan dan kendaraan transportasi berinsulasi dingin untuk distribusi.

Moda transportasi meliputi truk berpendingin, gerbong berpendingin, kargo berpendingin, dan kargo udara. Sekitar 25% dari semua produk kesehatan tersebut peka terhadap suhu dan harus dipertahankan di kisaran suhu tertentu sehingga seluruh proses rantai pengiriman sangat penting untuk diperhatikan. Bersamaan dengan itu, obat-obatan, e-commerce dan belanja bahan makanan adalah dua pendorong lain permintaan logistik berpendingin.

Baca Juga: Sektor Logistik Asia Pasifik Kembali Menggeliat

Harga sewa premium berkisar antara 50% hingga 100% gudang penyimpanan dingin memiliki harga sewa yang jauh lebih tinggi daripada gudang kering konvensional. Tergantung pada jenis fasilitas penyimpanan dinginnya (dingin atau beku) dan lokasi negaranya, sewanya dapat berkisar dari 50% hingga 100% atau bahkan lebih tinggi.

Christine Li, Kepala Riset, Singapura dan Asia Tenggara mengatakan, meskipun pembangunan fasilitas penyimpanan dingin lebih mahal, karena pemasangan insulasi dan mesin pendingin, harga sewa yang tinggi bisa menjadi pendorong yang kuat bagi pengembang untuk membangun proyek penyimpanan dingin dibandingkan dengan gudang konvensional, jika memungkinkan.

"Investor dan pengembang juga dapat mempertimbangkan untuk mengubah gudang konvensional menjadi fasilitas penyimpanan dingin untuk mendapatkan harga sewa yang premium,” jelas Christine Li dalam siaran pers yang diterima RealEstat.id.

Baca Juga: Pasar Properti di Masa Pandemi, Sektor Logistik Paling Perkasa

Karena kelangkaan gudang penyimpanan dingin dan persyaratan khusus yang harus dipenuhi, penyewa fasilitas ini cenderung membutuhkan waktu sewa yang lebih lama. Jangka waktu sewa secara umum untuk fasilitas penyimpanan dingin adalah 10 hingga 20 tahun, jauh lebih lama daripada sewa gudang kering konvensional yang hanya tiga tahun di negara-negara seperti Singapura. Aktivitas sewa sering kali juga membuka kemungkinan untuk kenaikan sewa berkala terkait dengan inflasi.

Selain itu, kemungkinan penyewa memperbarui perjanjian sewa mereka akan lebih tinggi dibandingkan fasilitas logistik konvensional, karena penyewa akan kesulitan menemukan fasilitas lain yang sesuai di lokasi yang sama. Keuntungan lain adalah sewa fasilitas penyimpanan dingin biasanya tiga kali lipat sewa bersih, di mana penyewa membayar tagihan untuk pajak properti, biaya pemeliharaan, dan asuransi bangunan sehingga manajemennya lebih ringan bagi investor.

Permintaan cenderung melebihi pasokan kapasitas penyimpanan dingin di Asia Pasifik bisa dikatakan terbatas dibandingkan dengan negara-negara barat. Data Global Cold Chain Alliance (GCCA) menunjukkan bahwa kapasitas penyimpanan dingin per kapita perkotaan di AS sekitar 0,5 meter kubik pada tahun 2018, tetapi hanya sepersepuluh dari angka ini di Filipina dan Indonesia.

Baca Juga: Sejumlah Pasar Properti Asia Pasifik Dapat Momentum Positif

Agar Asia Pasifik dapat mencapai kapasitas penyimpanan dingin per kapita perkotaan yang sama dengan AS, diperlukan penambahan 411 juta meter kubik pasokan baru—angka yang hampir dua kali lipat dari stok yang tersedia.

“Meskipun sektor ini baru lahir dan dipandang sebagai ceruk pasar khusus, tapi diharapkan akan berubah di tahun-tahun mendatang dan bisa berubah menjadi sektor mainstream. Mengingat kelangkaan pilihan aset, permintaan cenderung melebihi penawaran, berpotensi pada apresiasi harga yang tinggi. Karena itu, investor yang memasuki pasar sektor tersebut sebelum mencapai status mainstream dimungkinkan untuk bisa memperoleh keuntungan modal yang lebih tinggi," papar Li.

Investor konservatif yang terbiasa membeli aset yang sudah stabil dapat berinvestasi pada fasilitas penyimpanan dingin yang sudah tersewa dengan sewa jangka panjang. Investor yang mencari tingkat pengembalian yang lebih tinggi dapat mengeksplorasi peluang pembangunan di lahan baru dan lahan kawasan industri. Dan juga bisa dengan membentuk kemitraan dengan operator dan penyewa yang sudah ada sebelum memulai proyek untuk mengurangi risiko tidak tersewa setelah pembangunan selesai.

Redaksi@realestat.id

Berita Terkait

Sales Manager Crown Group Indonesia, Reiza Arief Juremi (Foto: Dok. Crown Group)
Sales Manager Crown Group Indonesia, Reiza Arief Juremi (Foto: Dok. Crown Group)
Data center elektrikal (Foto: Pixabay.com)
Data center elektrikal (Foto: Pixabay.com)
ARTIS, Apartemen yang dikembangkan Crown Group di Melbourne, Australia.
ARTIS, Apartemen yang dikembangkan Crown Group di Melbourne, Australia.