Sektor Logistik dan Industri di Asia Pasifik Paling Bersinar 5 Tahun ke Depan

Volume investasi logistik dan industri di Asia Pasifik diprdiksi meningkat menjadi USD50 miliar - USD60 miliar antara 2023 - 2025.

Foto: Pixabay.com
Foto: Pixabay.com

RealEstat.id (Jakarta)  – Investasi di sektor logistik dan real estat industri di Asia Pasifik diprediksi akan berlipat ganda dalam tiga hingga lima tahun ke depan. Hal ini didorong oleh keinginan investor untuk meningkatkan eksposur pada kelas aset tersebut.

Konsultan properti asal Chicago, Amerika Serikat, JLL memperkirakan volume investasi logistik dan industri di Asia Pasifik akan meningkat menjadi USD50 miliar - USD60 miliar antara tahun 2023 - 2025 dari USD25 miliar - USD30 miliar pada rentang 2019 - 2020.

Logistik dan bangunan-bangunan industri, seperti pergudangan, supply chain dan fasilitas manufaktur di Asia Pasifik ditengarai akan mengalami pertumbuhan investasi karena meningkatnya kepercayaan para pengguna di sektor ini.

Baca Juga: Pandemi dan Perilaku Konsumen Ubah Bisnis Properti di Sektor Logistik

Dalam beberapa tahun terakhir, seiring berkembangnya layanan e-commerce dan logistik pihak ketiga (3PL), komposisi keterlibatan investor dan pengguna dalam real estat logistik dan industri telah berubah secara signifikan, menurut laporan JLL berjudul 'A New Trajectory for Logistics Real Estate in Asia Pacific'.

Tom WoolhouseHead of Logistics and Industrial JLL Asia Pacific mengatakan, perubahan struktural terhadap alokasi aset dan jaringan supply chain di seluruh wilayah Asia Pasifik telah meningkatkan permintaan para investor dan pengguna di sektor logistik.

"Meningkatnya investasi real estat di sektor logistik dan industri mencerminkan perubahan strategi yang diterapkan para pengguna untuk aset dengan kualitas yang lebih tinggi dan adanya pergeseran komposisi para pengguna dari ‘ekonomi baru’ yang sebagian besar dipengaruhi oleh pertumbuhan e-commerce dan supply chains yang didukung oleh teknologi,” kata Tom Woolhouse.

Baca Juga: Vaksin COVID-19, Peluang Bagi Fasilitas Logistik Penyimpanan Dingin

Semakin bertumbuhnya portofolio dan sejumlah transaksi besar, serta beberapa faktor ekonomi makro, imbuhnya, berkontribusi pada meningkatnya volume investasi. Populasi perkotaan di Asia Pasifik diperkirakan akan meningkat 41 juta per tahun antara 2020 - 2025. Pada periode yang sama, akan ada 760 juta orang kelas menengah baru dan pendapatan akan tumbuh 4% per tahun. Hal ini memperlihatkan potensi pertumbuhan yang signifikan untuk sektor tersebut.

Menurut riset JLL, aset logistik bertambah dua kali lipat oleh yang dikelola investor pada tahun 2020 dan akan terus naik pada tahun 2021. Dalam enam bulan terakhir, jumlah transaksi besar di sektor logistik dan industrial Asia Pasifik mencapai rekor tertinggi, termasuk akuisisi portofolio Blackstone Milestone di Australia oleh ESR, meski imbal hasil berada dalam tekanan selama 12 bulan terakhir, melampaui penurunan suku bunga.

“Daya tarik kelas aset industri dan logistik semakin meningkat di mata investor. Pada kenyataannya, investor institusional baru saja memulai realokasi strategis atas portofolio mereka dan mereka perlu melirik aset logistik 40 % hingga 50 % dalam waktu dekat seiring keinginan mereka untuk mengalokasikan dana ke sejumlah aset produktif dengan pemasukan stabil,” jelas Regina Lim, Head of Capital Markets Research, JLL Asia Pacific.

Baca Juga: Aktivitas Logistik Dominasi Sektor Industri di Masa Pandemi

Peningkatan volume investasi secara signifikan akan terjadi di Korea Selatan, Australia, dan China, di mana tersedianya stok pergudangan modern baru. Aliran dana masuk ke negara-negara ini dan permintaan yang kuat dari industri e-commerce yang berkembang pesat akan mengimbangi penurunan imbal hasil dan persaingan ketat untuk aset. Berdasarkan analisis JLL, dinamika permintaan-penawaran yang kuat akan terus menopang penurunan hasil, mungkin hingga 50-100 bps.

Aliran dana inti dan inti-plus yang terus mengalir secara konsisten ke sektor ini selama beberapa tahun terakhir, membuka peluang bagi lebih banyak transaksi jual dan sewa balik di wilayah Asia Pasifik. Banyak pemilik dan pengguna yang menjajaki opsi ini untuk mengalihkan belanja modal guna meningkatkan fasilitas dan menerapkan solusi teknologi baru ke dalam manajemen pergudangan dan supply chain management.

“Meningkatnya penggunaan teknologi dan solusi otomatisasi ditambah dengan pemahaman yang lebih baik tentang prinsip Environmental, Social and Governance (ESG) dan desain yang human-centric, semua mengarah ke jalur baru untuk sektor logistik. Pada akhirnya, jalur baru ini mengubah variasi pengguna secara signifikan dan mendukung tesis investasi untuk real estate logistik yang modern dan terbaik,” kata Peter Guevara, Director, Research, Asia Pacific, JLL.

Baca Juga: Pasar Properti di Masa Pandemi, Sektor Logistik Paling Perkasa

Sementara itu, Farazia Basarah, Head of Logistics & Industrial JLL Indonesia menuturkan, pihaknya sudah melihat transaksi portofolio di sektor logistik Indonesia pada dua tahun terakhir.

"Selain itu, kita yakin bahwa akan terdapat beberapa transaksi investasi lainnya pada sektor ini dikarenakan para investor, baik asing maupun lokal mengganggap bahwa sektor logistik dan industrial adalah sektor yang paling bertahan di masa pandemi ini dan memiliki tingkat imbal balik investasi yang tinggi,” kata Farazia Basarah.

Sementara itu, Yunus Karim, Head of Research JLL Indonesia mengatakan, sektor logistik dan industrial akan terus bertumbuh di Indonesia, mengingat ketersediaan pasokan gudang modern yang relatif masih terbatas dan terkonsentrasi di Jabodetabek.

Investor lokal maupun asing masih terlihat aktif dalam menjelajahi peluang-peluang yang ada untuk berinvestasi di sektor ini,” kata Yunus Karim.

Redaksi@realestat.id

Berita Terkait

Gedung Terminal St. John di Manhattan, New York (Foto: Dok. Cookfox Architects)
Gedung Terminal St. John di Manhattan, New York (Foto: Dok. Cookfox Architects)
Sydney, Australia (Foto: RealEstat.id)
Sydney, Australia (Foto: RealEstat.id)
The Grand Eastlakes (Foto: Dok. Crown Group)
The Grand Eastlakes (Foto: Dok. Crown Group)
Apartemen di Melbourne, Australia. (Foto: Dok. Pixabay.com)
Apartemen di Melbourne, Australia. (Foto: Dok. Pixabay.com)