Kementerian ATR/BPN Sosialisasikan Perpu Cipta Kerja Bidang Pertanahan dan Tata Ruang

Perpu Nomor 2 tahun 2022 mencabut UU Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja, namun terdapat klausul yang menyatakan peraturan pelaksana UUCK masih tetap berlaku.

Perpu Cipta Kerja (Foto: Ilustrasi realestat.id)
Perpu Cipta Kerja (Foto: Ilustrasi realestat.id)

RealEstat.id (Jakarta) – Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perpu) Nomor 2 Tahun 2022 tentang Cipta Kerja yang telah berlaku, ditindaklanjuti Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) dengan memulai sosialisasi terkait perubahan di bidang pertanahan dan tata ruang.

Sosialisasi Perpu Cipta Kerja Bidang Pertanahan dan Tata Ruang dinilai perlu dilakukan guna menangkal berbagai kesalahpahaman terkait regulasi baru tersebut.

Untuk itu, Kementerian ATR/BPN melakukan kegiatan Pembahasan Peraturan Perundang-undangan di Bidang Pertanahan dan Tata Ruang yang Berkaitan dengan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2022 tentang Cipta Kerja.

Baca Juga: Kementerian ATR/BPN Sosialisasikan Aplikasi Sistem Informasi Penilaian Tanah (Sipenta)

Bertempat di Hotel Gran Mahakam, Jakarta pada Selasa (24/02/2023), acara ini turut dihadiri pula oleh Kepala Badan Bank Tanah, Parman Nataatmadja.

Pada kesempatan tersebut, Staf Ahli Menteri ATR/Kepala BPN Bidang Hukum Agraria dan Masyarakat Adat, Yagus Suyadi mengemukakan, Perpu Nomor 2 tahun 2022 memang mencabut UU Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja. Namun, terdapat klausul yang menyatakan bahwa peraturan pelaksana UUCK masih tetap berlaku.

“Seperti pada pasal 184, disebutkan semua peraturan perundang-undangan yang merupakan peraturan pelaksanaan dari Undang- Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja masih tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang- Undang ini,” jelas Yagus Suyadi.

Baca Juga: Kementerian ATR/BPN Lakukan Transformasi Digital Layanan Pertanahan dan Informasi Publik

Dia berpendapat, jika berdasarkan klausul yang ada, maka adanya Perpu Nomor 2 tahun 2022 ini tidak mengubah yang sudah dilakukan Kementerian ATR/BPN terkait menjalankan amanat UUCK beserta turunannya.

“Khususnya yang menyangkut bidang pertanahan dan tata ruang, kita mempunyai PP Nomor 18 tahun 2021, PP Nomor 19 tahun 2021, PP Nomor 20 tahun 2021, PP Nomor 21 tahun 2021 dan PP Nomor 64 tahun 2021,” terang Yagus Suyadi.

Lebih lanjut, Yagus mengimbau agar Kementerian ATR/BPN membuat suatu format khusus terkait sosialisasi Perpu Nomor 2 tahun 2022 dan hal-hal yang menyangkut UUCK.

Baca Juga: Aturan Bank Tanah dalam UUCK Izinkan Pemerintah Jadi Eksekutor Bidang Pertanahan

“Saya menyambut positif akan hal ini dan sesegera mungkin kita menyusun sosialisasi-sosialisasi berikutnya. Jangan sampai nanti ada anggapan bahwa UUCK ini sudah dicabut, maka secara otomatis pelaksanaannya tak mempunyai hukum terikat,” imbaunya.

Kepala Biro Hukum, Joko Subagyo menjelaskan, Presiden RI telah menetapkan Perpu Cipta Kerja pada 30 Desember 2022. Ia juga menyebut bahwa sebenarnya cluster pertanahan dan tata ruang di Perpu Cipta Kerja sangat minim akan perubahan.

“Hal yang dominan itu di sektor ketenagakerjaan, jaminan produk halal, pengelolaan sumber daya air, harmonisasi dan sinkronisasi dengan UU HPP dan UU HKPD serta beberapa perbaikan teknis penulisan. Intinya ke depan kita harus menyosialisasikan kembali hal ini, di samping soal Perpu juga soal materi turunan dari Perpu itu sendiri,” ujarnya.

Baca Juga: Dukung UU Cipta Kerja, ATR/BPN Susun 5 RPP Pertanahan

Kepala Biro Hubungan Masyarakat, Yulia Jaya Nirmawati yang hadir secaradaring mengatakan bahwa dalam menyosialisasikan Perpu Cipta Kerja, perlu adanya narasi tunggal yang sama antar Kementerian/Lembaga dari Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian.

“Sehingga kita dapat mengamplifikasi apa-apa yang perlu disampaikan kepada publik. Tentunya kita lakukan penguatan UUCK itu sendiri, bahwa dengan Perpu Cipta Kerja ini semua substansi di UUCK ini tidak berubah,” ujarnya.

Redaksi@realestat.id

Berita Terkait

Foto: Diolah dari Freepik.com
Foto: Diolah dari Freepik.com
Komisioner BP Tapera, Adi Setianto (kanan) menerima Keputusan Menteri Keuangan (KMK) Nomor 462 Tahun 2023 tentang Pengesahan Laporan Keuangan Pembuka Dana Tapera dari Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan, Rionald Silaban, Rabu, 25 Januari 2023. (Foto: istimewa)
Komisioner BP Tapera, Adi Setianto (kanan) menerima Keputusan Menteri Keuangan (KMK) Nomor 462 Tahun 2023 tentang Pengesahan Laporan Keuangan Pembuka Dana Tapera dari Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan, Rionald Silaban, Rabu, 25 Januari 2023. (Foto: istimewa)
Marketing office The Golden Stone (Foto: istimewa)
Marketing office The Golden Stone (Foto: istimewa)