Kornas-Pera Tolak Rencana 'Pencaplokan' BTN Syariah Oleh BSI

Akuisisi ini akan melemahkan positioning BTN Syariah sebagai bank penyalur pembiayaan perumahan, mengingat BSI tidak memiliki fokus dan pengalaman di bidang tersebut.

Ilustrasi diolah RealEstat.id
Ilustrasi diolah RealEstat.id

RealEstat.id (Jakarta) – Konsorsium Nasional Perumahan Rakyat (Kornas-Pera) secara tegas menolak rencana akuisisi Unit Usaha Syariah PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk, (BTN Syariah) oleh Bank Syariah Indonesia (BSI).

Pasalnya, Kornas-Pera menilai akuisisi BTN Syariah oleh BSI justru akan semakin memperlemah dan mempersulit akses masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) untuk mendapatkan rumah sehat dan layak huni sesuai amanah konstitusi. 

Baca Juga: Pasar Properti Syariah Tak Terpengaruh Pandemi, Apa Sebabnya?

Ketua Umum Kornas-Pera, Muhammad Joni menegaskan, pihaknya melihat keberadaan BTN Syariah sebagai Unit Usaha Syariah (UUS) PT Bank Tabungan Negara Persero Tbk (BTN) selama ini cukup berprestasi, kredibel dan mampu melaksanakan tugasnya secara baik dalam pembiayaan perumahan khususnya KPR berbasis syariah untuk rumah bersubsidi. 

“Kami tidak melihat alasan kuat yang membuat BTN Syariah secara ekonomi, pengalaman dan yuridis konstitusional harus digabung ke BSI. Malah BTN Syariah ini seharusnya diperkuat sebagai penyalur KPR FLPP bersubsidi berbasis syariah, sehingga bisa memperluas kinerjanya,” kata Muhammad Joni yang berprofesi sebagai seorang pengacara dan pemerhati kebijakan perumahan rakyat. 

Pengakuisisian oleh BSI, imbuhnya, justru akan melemahkan positioning BTN Syariah sebagai bank yang fokus dalam penyaluran pembiayaan perumahan, mengingat BSI tidak memiliki fokus dan pengalaman di bidang pembiayaan perumahan.

Baca Juga: Qanun Aceh Bikin Pembiayaan Properti Syariah Kian Merekah

Hal yang seharusnya dilakukan BSI, ujar Joni, adalah belajar terlebih dahulu kepada BTN Syariah mengenai sistem penyaluran KPR berbasis syariah, bukan malah main “caplok”. 

“Semua stakeholder perumahan perlu bahu-membahu dan kompak untuk menjaga BTN Syariah demi melindungi konsumen terutama MBR, serta membangun ekosistem pembiayaan perumahan syariah yang sehat dan kuat di Indonesia. Siklus pembiayaan perumahan selama ini belum optimal, apalagi kalau sudah tidak ada lagi bank yang fokus di perumahan,” tegas Joni. 

Dia berharap pemerintah terutama Kementerian BUMN dapat mempertahankan BTN Syariah sebagai unit usaha dari bank yang benar-benar fokus pada pembiayaan perumahan. Pasalnya, penyediaan perumahan merupakan amanat konstitusi dan kewajiban pemerintah. Terlebih, kontribusi BTN dan BTN Syariah sangat besar selama ini terhadap penyediaan hunian bagi MBR. 

Baca Juga: Keuntungan dan Perhitungan Cicilan KPR Syariah

Segera Batalkan Akuisisi! 
Lebih Lanjut, Joni mengingatkan pemerintah, bahwa angka kekurangan (backlog) perumahan setiap tahun semakin bertambah. Data Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) tahun 2021 menyebutkan, backlog perumahan sudah mencapai 12,7 juta rumah tangga. Angka riil backlog, bahkan diprediksinya lebih besar dari angka tersebut. 

Oleh karena itu, ujarnya, pemerintah perlu membatalkan rencana akuisisi tersebut sehingga Bank BTN dan BTN Syariah bisa tetap berkontribusi bagi Program Sejuta Rumah yang diinisiasi Presiden Joko Widodo. 

Kinerja BTN Syariah cukup kinclong. Laba bersihnya pada 2021 tercatat naik 37,33% secara tahunan dibandingkan 2020 dari Rp134,86 miliar menjadi Rp 185,20 miliar. 

Baca Juga: Kinerja Mengilap 10 Bank Syariah Penyalur KPR FLPP

Dalam kurun waktu 2016-2021, BTN Syariah telah menyalurkan 168 ribu KPR senilai Rp26,03 triliun. Dengan rincian 135 ribu unit KPR Subsidi atau setara Rp16,79 triliun, dan 32 ribu unit KPR non-subsidi setara Rp9,23 triliun. 

Sementara merujuk kepada data Badan Pengelola Tabungan Perumahan Rakyat (BP Tapera), realisasi penyaluran KPR bersubsidi dengan skema FLPP masih dikuasai oleh Bank BTN. 

Dari realisasi penyaluran KPR FLPP hingga 23 Mei 2022 yang mencapai 73.189 unit atau senilai Rp8,13 triliun, porsi Bank BTN mencapai 56,09%. Posisi kedua dikuasai oleh BTN Syariah yang mencapai 11,38%. Sementara BSI porsinya hanya 2,78%.

Redaksi@realestat.id 

Berita Terkait

Dari kiri ke kanan: Hari Ganie, Sekretaris Jenderal DPP REI; Praka Mulia Agung, Group Head Consumer Financing Bank Syariah Indonesia; Ari Indyastomo, Assistant Vice President Consumer Lending PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk; Mochamad Yut Penta, Subsidized Mortgage Lending Division Head PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk; dan Aldo Daniel, Managing Director Synthesis Huis dalam talkshow Forum Wartawan Perumahan Rakyat (Forwapera) yang mengangkat tema “Tren dan Strategi Penyaluran KPR di Tengah Ancaman Kenaikan Suku Bunga”, Rabu (30/11/2022) di Synthesis Huis, Cijantung, Jakarta Timur. (Foto: realestat.id)
Dari kiri ke kanan: Hari Ganie, Sekretaris Jenderal DPP REI; Praka Mulia Agung, Group Head Consumer Financing Bank Syariah Indonesia; Ari Indyastomo, Assistant Vice President Consumer Lending PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk; Mochamad Yut Penta, Subsidized Mortgage Lending Division Head PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk; dan Aldo Daniel, Managing Director Synthesis Huis dalam talkshow Forum Wartawan Perumahan Rakyat (Forwapera) yang mengangkat tema “Tren dan Strategi Penyaluran KPR di Tengah Ancaman Kenaikan Suku Bunga”, Rabu (30/11/2022) di Synthesis Huis, Cijantung, Jakarta Timur. (Foto: realestat.id)
Pembukaan Tapera Property Expo 2022 Bogor (Foto: istimewa)
Pembukaan Tapera Property Expo 2022 Bogor (Foto: istimewa)
Direktur Distribution & Funding Bank BTN, Jasmin, pada acara Grebeg Pasar 2022 Bank BTN & IKAPPI di Pasar Klewer, Solo, Jawa Tengah.
Direktur Distribution & Funding Bank BTN, Jasmin, pada acara Grebeg Pasar 2022 Bank BTN & IKAPPI di Pasar Klewer, Solo, Jawa Tengah.