Jadi Perusahaan Terbuka, PT ERA Graharealty, Tbk. Akan Perkuat Brand

Diperdagangkan dengan kode saham IPAC, PT ERA Graharealty, Tbk. akan memperkuat kegiatan operasional, seperti menggalakkan marketing dan program rekrutmen.

Tampak dalam gambar (Kanan-Kiri) Susan Widjayawati, Komisaris Utama PT ERA Graharealty Tbk., Darmadi Darmawangsa, Direktur Utama PT ERA Graharealty Tbk. (Memegang Sertifikat Bursa Efek Indonesia), Aan Andriani Sutrisno, Direktur PT ERA Graharealty Tbk. (Memegang Patung Ikon Bursa Efek Indonesia), dan Bernardino Moningka Vega JR, Komisaris Independen  PT ERA Graharealty Tbk.
Tampak dalam gambar (Kanan-Kiri) Susan Widjayawati, Komisaris Utama PT ERA Graharealty Tbk., Darmadi Darmawangsa, Direktur Utama PT ERA Graharealty Tbk. (Memegang Sertifikat Bursa Efek Indonesia), Aan Andriani Sutrisno, Direktur PT ERA Graharealty Tbk. (Memegang Patung Ikon Bursa Efek Indonesia), dan Bernardino Moningka Vega JR, Komisaris Independen PT ERA Graharealty Tbk.

RealEstat.id (Jakarta) - PT ERA Graharealty, perusahaan yang bergerak dalam bidang waralaba dan jasa agen real estat dengan brand ERA Indonesia, mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia (BEI), Rabu (30/6/2021). PT ERA Graharealty, Tbk. resmi menjadi perusahaan ke-22 yang tercatat di BEI pada tahun 2021.

“Hal ini merupakan key milestone dalam perjalanan Perseroan untuk melangkah sebagai perusahaan publik yang accountable dan transparan kepada seluruh investor, masyarakat dan seluruh stakeholders dalam menjalankan bisnis ke depan,” jelas Darmadi Darmawangsa, Direktur Utama PT ERA Graharealty, Tbk.

Diperdagangkan dengan kode saham IPAC, PT ERA Graharealty, Tbk melepas sebanyak 189.973.700 saham biasa atas nama atau sebanyak 20% dari jumlah modal ditempatkan dan disetor penuh Perseroan setelah Penawaran Umum Perdana Saham dengan nilai nominal Rp10 setiap saham, yang terdiri dari:

Baca Juga: Jaga Kepercayaan Investor, PP Properti Percepat Pembayaran Obligasi Rp400 Miliar

Sebanyak 47.368.500 saham biasa atas nama yang merupakan Saham Baru dan dikeluarkan dari portepel Perseroan (Saham Baru); dan sebanyak 142.605.200 saham biasa atas nama milik PT Realti Indo Mandiri sebagai Pemegang Saham Penjual (Saham Divestasi).

Saham Baru dan Saham Divestasi secara bersama-sama ditawarkan kepada Masyarakat dengan harga penawaran sebesar Rp120 per sahamnya, sehingga jumlah seluruh nilai Penawaran Umum Perdana Saham ini adalah sebesar Rp22.796.844.000.

Penggunaan dana yang diperoleh dari hasil Penawaran Umum Saham Baru ini, setelah dikurangi biaya-biaya terkait emisi Saham Baru yang menjadi porsi Perseroan, akan digunakan seluruhnya untuk modal kerja terkait kegiatan operasional Perseroan, seperti menggalakkan marketing dan program rekrutmen member broker dan agen baru, memperkuat existing brand ERA saat ini.

Dengan demikian, diharapkan brand ERA semakin kuat dibanding dengan kompetitor, merekrut software engineer untuk mengelola IT System menjadi lebih efisien, menyediakan training berstandar internasional dan mengembangkan kerja sama dengan developer untuk memasarkan proyek-proyek properti ke masyarakat. Sedangkan hasil penjualan Saham Divestasi setelah dikurangi biaya emisi yang dihitung secara proporsional, akan dibayarkan kepada Pemegang Saham Penjual.

Baca Juga: Laba Bersih Naik 126,58%, PT Bumi Serpong Damai Makin Optimistis

“Kami dengan bangga menginformasikan bahwa IPAC mengalami oversubscribed sebanyak 381,8 kali dari porsi penjatahan terpusat (pooling) setelah masa penawaran perdana saham yang berlangsung pada tanggal 18–23 Juni 2021,” ungkap Daud Gunawan, Head of Corporate Finance PT UOB Kay Hian Sekuritas sebagai Penjamin Pelaksana Emisi Efek PT ERA Graharealty, Tbk.

Secara keseluruhan, imbuh Daud Gunawan, proses IPO PT ERA Graharealty, Tbk telah berjalan dengan lancar sesuai dengan harapan pemegang saham, komisaris, manajemen, underwriter dan lembaga profesi penunjang lainnya.

Darmadi Darmawangsa menuturkan, dengan menyandang status sebagai perusahaan terbuka, PT ERA Graharealty, Tbk akan terus menerapkan prinsip good corporate governance. Diharapkan, dengan menjadi perusahaan terbuka, Perseroan dapat memanfaatkan kesempatan untuk berkembang dan tumbuh menjadi lebih besar yang tentunya dengan dukungan masyarakat sebagai bagian dari pemegang saham Perseroan.

"Meskipun kondisi perekonomian nasional yang belum pulih total sebagai akibat Pandemi COVID-19, Perseroan tetap optimis bahwa bisnis waralaba dan jasa agen real estat akan memberikan kontribusi positif bagi pemegang saham dan para pemangku kepentingan," kata Darmadi.

Baca Juga: Eri Prananto Ditunjuk Sebagai Direktur Utama Waskita Karya Realty

Tahun 2020 lalu, jelasnya, ERA Indonesia memulai awal yang sangat baik di Januari dan Februari namun memasuki Maret, ERA Indonesia juga terkena dampak menurunnya penjualan properti di awal pandemi selama 2 – 3 bulan pertama karena merupakan masa adaptasi dengan kebijakan semi lock down yang diberlakukan karena masuknya Covid-19 ke Indonesia.

Setelah semakin terbiasa untuk beradaptasi dengan new normal, penjualan properti terlihat bangkit pada bulan Juni hingga akhir tahun 2020. Secara umum apabila ditarik perbandingan dari tahun 2019 terhadap 2020, penjualan properti mengalami kenaikan.

"Demikian pula omzet Januari hingga Mei 2021 dibandingkan tahun 2020, mengalami kenaikan hingga 120%. Sedangkan untuk target omzet penjualan tahun 2021 direncakan naik sebesar 25%," lanjut Darmadi Darmawangsa.

Sementara itu, Aan Andriani, Direktur Perseroan menambahkan melihat perbandingan pasar primary dengan secondary pada tahun 2021 di kuartal pertama dan kedua ini, masyarakat masih cenderung lebih memakan pasar secondary sebesar 80% dan 20% untuk pasar primary.

Baca Juga: Kembangkan University Residence, Kingland Avenue Gandeng Omega Hotel

"ERA Indonesia pada tahun ini menargetkan untuk membuka kantor-kantor ERA di kota-kota besar di Indonesia seperti Batam, Palembang, Balikpapan dan beberapa kota besar lainnya," ujar Aan Andriani.

PT ERA Graharealty, Tbk. merupakan pemegang hak atas lisensi ERA Indonesia yang merupakan master franchise real estat dari Amerika Serikat yang berada di lebih dari 33 negara di dunia. ERA Indonesia merupakan bagian dari ERA Asia Pacific yang saat ini terafiliasi dengan 10 negara di Asia Pacific.

ERA Indonesia mempunyai prestasi yang membanggakan baik skala nasional seperti Top of The Mind, Top Brand, Properti Indonesia Award dan juga internasional sebagai Winner Asia Pacific Property Awards.  ERA Indonesia saat ini mempunyai 109 kantor tersebar di 20 kota besar di seluruh Indonesia.

Redaksi@realestat.id

Berita Terkait

Gedung Terminal St. John di Manhattan, New York (Foto: Dok. Cookfox Architects)
Gedung Terminal St. John di Manhattan, New York (Foto: Dok. Cookfox Architects)
Petugas Call Center Sharp Indonesia tengah melayani konsumen (Foto: Dok. Sharp Indonesia)
Petugas Call Center Sharp Indonesia tengah melayani konsumen (Foto: Dok. Sharp Indonesia)
Fasilitas SPBU Shell di Jakarta Garden City (Foto: Modernland Realty)
Fasilitas SPBU Shell di Jakarta Garden City (Foto: Modernland Realty)