Gandeng BSI dan Perumnas, BP Tapera Sediakan Rumah Bagi Guru Muhammadiyah

Rumah Tapera yang akan dimiliki oleh para guru Muhammadiyah akan dibangun dengan kualitas bangunan yang baik dan terkontrol.

Foto: istimewa
Foto: istimewa

RealEstat.id (Jakarta) – Badan Pengelola Tabungan Perumahan Rakyat (BP Tapera) menjalin kerja sama dengan Bank Syariah Indonesia (BSI) dan Perusahaan Umum Pembangunan  Perumahan Nasional (Perum Perumnas) dalam Penyaluran Pembiayaan  Pemilikan Rumah Subsidi kepada Pegawai di lingkungan kantor amal usaha Muhammadiyah.

Penandatanganan tersebut dilakukan oleh Komisioner BP Tapera, Adi Setianto; Direktur Utama BSI, Hery Gunardi; Deputi Komisioner Pemanfaatan Dana BP Tapera, Ariev Baginda Siregar; Ketua PP Muhammadiyah, Muhadjir Effendy; Direktur Pemasaran Perumnas, Tambok Setyawati; dan Ketua Majelis Dikdasmen PP Muhammadiyah, Didik Suhardi di Gedung Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Menteng Jakarta, Rabu (12/4/2023).

Baca Juga: BP Tapera: 'Rumah Tapera' Harus Tepat Kualitas dan Tepat Sasaran

Pada kesempatan ini, Ketua Pengurus Pusat Muhammadiyah yang juga Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy menyampaikan jika ingin meningkatkan kualitas Pendidikan di sekolah Muhammadiyah maka dimulai dengan meningkatkan kesejahteraan Guru terlebih dahulu.

“Penghasilan Guru di Muhammadiyah ini masih rendah masuk dalam kategori Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR). Saya minta dalam waktu dekat jangkauan ini tidak hanya di Muhammadiyah tetapi seluruh Guru di Indonesia. Datanya sudah kami siapkan,” tegasnya.

Selain menyediakan data Guru yang berpenghasilan rendah, Menteri pada Kabinet Indonesia Maju ini juga memberikan kesempatan kepada BP Tapera dan Perumnas serta BSI untuk bisa memanfaatkan sumber daya atau lahan “tidur” yang dimiliki oleh Muhammadiyah yang tidak digunakan. 

Baca Juga: Sambangi Kementerian Agama, Gema Tapera Tawarkan Pembiayaan Rumah dengan DP 0%

Sementara itu, Komisioner BP Tapera, Adi Setianto menyampaikan bahwa visi BP Tapera adalah mewujudkan Kepemilikan Rumah yang Layak dan terjangkau bagi peserta Tapera MBR melalui pembiayaan dana murah berkelanjutan berlandaskan gotong royong.

“Kami masih memiliki anggaran yang cukup yang bisa dimanfaatkan oleh Guru dan seluruh MBR di Indonesia. Tahun ini kami memiliki anggaran sebanyak Rp25,18 triliun untuk 229.000 unit rumah. Per 10 April 2023, baru tersalurkan sebanyak 51.262 unit senilai Rp5,72 triliun. Kami bersama BSI dan Perumnas akan membantu mewujudkannya,” ujar Adi Setianto optimistis.

Adi Setianto menambahkan bahwa semua fasilitas pembiayaan di Rumah Tapera ini, ditawarkan dengan bunga rendah, tetap sepanjang masa angsuran yaitu di 5% dengan batas penghasilan di angka Rp8 juta di luar domisili di Papua dan Papua Barat dan Rp10 juta untuk Papua dan Papua Barat.

Baca Juga: Hadirkan 'Rumah Tapera', Program Gema Tapera Digelar di 8 Provinsi

“Rumah Tapera yang akan dimiliki oleh para guru nantinya dengan adanya kerja sama dengan Perumnas, BSI dan Muhammadiyah ini akan semakin tepat sasaran dengan kualitas bangunan yang baik dan terkontrol,” ungkap Adi Setianto.

BP Tapera saat ini terus berusaha mewujudkan layanan prima kepada para Peserta dengan melakukan berbagai inovasi. Beberapa inovasi baru seperti Tabungan Rumah Tapera dan Tapera Mobile dikembangkan untuk membantu mempermudah jangkauan dalam penyaluran bantuan pembiayaan perumahan Rumah Tapera melalui  Kredit Pemilikan Rumah, Kredit Bangun Rumah, Kredit Renovasi Rumah, hingga skema Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan.

Redaksi@realestat.id

Simak Berita dan Artikel Menarik Lainnya di Google News

Berita Terkait

Rumah Subsidi (Foto: Dok. BP Tapera)
Rumah Subsidi (Foto: Dok. BP Tapera)
Kawasan Komersial Villa Kencana Cikarang. (Foto: Arrayan Group)
Kawasan Komersial Villa Kencana Cikarang. (Foto: Arrayan Group)